Belajar tanka

Standar

15 TANKA

Belajar tanka

1.
sinar mentari
terik menyapa hari
redup merindu
meluluhkan jiwa ku
dan meneduhkan hati

2.
mengering sungai
menguning pucuk daun
kemarau tiba
oh seperti cintamu
gersang dan tak bersemi

3.
menjelang magrib
segarnya sirup marjan
buka puasa
membuka pintu hati
atas ke khilafanku

4.
awan berarak
melintas langit biru
di kolam sunyi
bias cahya gemintang
di kedalaman dangkal

5.
suka berubah
derasnya air mengalir
parit meluap
seperti rindu ini
bila jauh darimu

6.
menjadi pintu
di pondok tak beratap
oh laba-laba
jaring cintamu melekat
pas di dalam hati ku

7.
di kaki bukit
lengkung cahaya indah
lihat pelangi
di mata mu tercermin
indahnya cinta kita

8.
suara petir
di ketinggian bukit
o anak sungai
mengalir rasa cinta
dari mata ke hati

9.
gemerlap bintang
menghias langit biru
dinginnya malam
berteman dengan sepi
dalam kesendirian

10.
di ujung senja
indah sesaat pudar
malam menyapa
dalam kerinduanku
di dalam keheningan

11.
pulang ke kampung
sudah jadi tradisi
di idul fitri
saling berbagi maaf
dan bersilaturahmi

12.
kurma berbuka
bersama keluarga
dari madinah
buah tangan sahabat
dalam kebersamaaan

13.
sumur meluap
bocah menimba air
kampung halaman
kenangan masa kecil
tersimpan dalam buku

14.
pantai menganti
senja menapak laut
deburan ombak
menyiprat wajah ayu
pesona kembang desa

15.
danau tamblingan
pura memadu alam
tempat ibadah
sujud syukur pada-Mu
atas segala nikmat

Iklan

MERAJUT MIMPI

Standar

MERAJUT MIMPI (Cerpen)

Aku pasrah saja ketika di bawa satpam ke ruangan Pak Direktur. Mungkin ini adalah cobaan untuk melewati tahap kesuksesan. Ku yakin bahwa kebenaran akan berbicara nantinya.

Sepenggal kisah akhir tahun 2017 berawal dari hobi menulis di buku harian. Kebetulan aku rajin mengikuti lomba-lomba yang di adakan oleh komunitas pecinta sastra baik secara online dan offline. Walau belum pernah mendapat predikat juara tapi cita-citaku tidak pernah surut, dan tetap berkeinginan menjadi seorang penulis. Walau teman-teman banyak yang mengejek ku.

Mereka bahkan memandang sebelah mata kemampuan ku yang hanya jebolan Smu saja. Sebenarnya aku ingin kuliah mengambil jurusan bahasa dan sastra Indonesia. Namun apalah daya bila ekonomi Orang tuaku masih pas-pasan. Sedangkan aku mempunyai dua orang adik yang masih duduk di sekolah dasar. Terpaksa dia mengalah demi adik-adiknya. menjelang sore ketika aku pulang dari rumah saudara tanpa sengaja berpapasan dengan Irwan dan pasukannya.

“Ar kata teman-teman, kamu akan menuntut ilmu ke kota,” ujar Iwan penuh selidik.

“Inshaallah Wan, kau tahu dari mana?” tanya Arya.

“Ar itu bukan urusanmu, sebaiknya tidak usah deh bermimpi jadi penulis,” ejek Irwan.

“Apa ada yang salah Wan, bukankah memilih cita-cita itu hak semua Orang,” sahut Arya.

“Ar, kamukan bukan anak kampus jadi tidak pantas,” jawab Irwan ketus.

“Apa hubungannya Wan, menuntut ilmu itu tidak melulu kuliah,” sahut Arya.

“Ah bawel kamu Ar, penulis kan harus kuliah dan pintar kaya saya,” ujar Irwan.

“Terserah kamu deh Wan!” jawab Arya.

“Assalamualaikum.” Arya lalu meninggalkan Irwan dan temannya.

“Dasar anak kurang pendidikan,” gerutu Irwan kesal.

Aku memang hanya seorang pemuda lulusan Smu Negeri 1 Gombong dan berasal dari desa Lemah Duwur. Yang mempunyai cita-cita menjadi penulis terkenal. Biarlah kata-kata mereka, menjadi cambuk semangat bagiku.

Maka dari itu aku bertekad hijrah ke kota Bandung. Di samping mencari pekerjaan juga ada ke inginan untuk meraih cita-cita menjadi penulis hebat. Dengan mengikuti pendidikan luar sekolah yang berbasis sastra dan juga ikut seminar yang berhubungan dengan menulis. Ada kabar dari Hendrik, sahabat semasa di bangku sekolah dasar. Tentang lowongan kerja di garmen dekat tempat dia bekerja.

Setelah di rasa cukup dan tidak ada barang ketinggalan termasuk berkas untuk lamaran kerja. Aku lalu pamit pada orang tua untuk merantau.

“Pak … Bu, aku pamit mau pergi ke kota dulu.” Sambil mencium tangan kedua orang tuanya Arya lalu pergi.

“Iya nak….”

“Ar, Bapak dan Ibu cuma bisa berdoa semoga tercapai cita-citamu.”

“Aminn,” jawab Arya.

“Assalamualaikum … Pak, Bu.”

“Waalaikum salam, hati-hati ya Nak.”

Aku segera bergegas naik motor menuju terminal bus. Setelah tiba di terminal aku segera membeli tiket. Kemudian segera masuk kedalam bus jurusan Bandung.Sekitar tujuh jam akhirnya sampai di Bandung. Setelah istirah sejenak kemudian mencari alamat Hendrik sesuai dengan petunjuk dari sms yang aku terima. Kebetulan pada waktu itu temannya masuk shift dua jadi tidak bisa menjemputku di terminal. Setelah tanya sana sini akhirnya ketemu juga alamatnya. Hendrik ngontrak di jalan Hj. Alpi No.39 Sampai di gerbang aku bertanya sama peghuni kontrakan tersebut.

“Permisi mas, apa benar ini kontrakan Haji Allin?” tanya Arya.

“Ya bener dek.”

“Adek mau cari siapa?” Tanya si Mas.

“Namaku Arya, mau cari Hendrik.”

“Oh Arya yang dari Gombong,” sahut si Mas.

“Benar mas,” jawab Arya.

“Ini dek kuncinya, tadi sebelum berangkat hendrik berpesan kalau ada tamu yang bernama Arya dari Gombong suruh memberikan kunci ini.”

“Oh kalau begitu terima kasih ya mas,” ucap Arya.

“Iya sama-sama dek,” jawabnya.

Aku membuka pintu lalu masuk sambil membawa tas dan dus. Terus menuju kamar mandi untuk cuci muka dan gosok gigi. Arya rebahan di karpet sambil dengerin musik di telpon selulernya tidak berapa lama Hendrik pulang sambil membawa nasi Padang.

“Assalamualaikum Arya.”

“Waalaikumsalam Hendrik,” Arya bergegas membuka pintu.

“Ar gimana kabar di kampung?” Ujar Hendrik.

“Alhamdulillah semua baik.”

“Syukur kalau begitu!” Jawab hendrik.

“Ar … ayo kita makan dulu?” Ajak Hendrik.

“Iya hen.”

Sesudah makan, mereka bercerita waktu dulu ketika mereka masih SD.”

“Ar apa kau masih ingin jadi penulis?” tanya Hendrik.

“Iya, makanya aku akan berjuang mewujudkan cita-citaku.” Walau kutahu semua itu tak semudah membalikan telapak tangan.

Fajar menyingsing teriring nyanyian burung menyambut pagi. Hidup terasa indah bila nikmat selalu di syukuri. Ini adalah hari pertama kerja di pabrik garmen. Masa percobaan tiga bulan dan selanjutnya kontrak enam bulan.

Sementara untuk mimpi menjadi penulis harus di kesampingkan dulu. Tapi dia tetap semangat terbukti dengan seabrek lomba yang dia ikuti. Pada suatu malam saat Aku sibuk mengetik di laptop tiba-tiba Hendrik datang mengagetkan.

“Ar, serius banget lihat laptopnya,” ucap Hendrik menggoda.

“Iya Hen lagi nulis inspirasi, takut nanti lupa,” sahut Arya.

“Silahkan Ar di lanjut lagi ngetiknya.” Lalu Hendrik pergi ke depan meninggalkan Arya sendirian.

“Siap, Hendrik.”

Keesokan harinya aku bangun jam empat tiga puluh pagi, langsung mandi terus wudlu dan menunaikan salat subuh. Tidak lupa melanjutkan ngetik naskah yang tertunda semalam.

Aku mengikuti lomba menulis novel yang di adakan oleh Kemendikbud. Setelah itu sarapan lalu pergi ketempat kerja. Sesudah sampai di PT. Masterindo Jaya Abadi aku langsung absen kemudian menuju gudang. Dan ketika mengecek data administrasi ada yang ganjil, sejumlah barang tidak sesuai dengan yang tertulis dalam data ada barang yang hilang. Aku segera melapor ke satpam dan pengawas.

“Pak satpam, tolong di cek kamera cctv apa ada yang ganjil?” Tanya Arya

“Sebentar Bapak cek Ar, itu di cctv cuma ada kamu,” ujar pk satpam

“Ah yang benar…. “

“Betul Ar,” mari ikut Bapak ke kantor untuk di mintai keterangan.

Aku pasrah saja ketika di bawa satpam ke ruangan Pak Direktur. Mungkin ini adalah cobaan untuk melewati tahap kesuksesan. Ku yakin bahwa kebenaran akan berbicara nantinya.

“Ar … baru dua bulan kerja Kamu kok sudah bikin masalah,” ujar Pak Direktur

“Pak Dirut itu bukan aku yang melakukan,” sahut Arya

“Ar, kamu jelasin di kantor polisi saja.”

“Baik Pak Direktur!” jawab Arya pasrah.

***

Aku di bawa ke kantor polisi setempat. Setelah di intogerasi terus langsung di masukan dalam sel tahanan sementara. Aku segera menghubungi hendrik lewat pesan singkat tentang masalah itu.

“Assalamualaikum Hendrik,tolong kirim file naskah saya ke alamat E-mail yang tertera di situ.”

“Hen,setelah itu kamu ke kantor polisi,” ucap Arya.

“Iya Ar,” jawab Hendrik.

Hendrik bergegas ke kantor polisi untuk menjenguk. Setelah izin sama polisi yang berjaga Hendrik di perbolehkan ketemu sama Arya.

“Hen, aku di tuduh menggelapkan barang di gudang pabrik.”

“Oh begitu.”

“Ar,untuk sementara kamu tenang dulu.”

“Terima kasih … Hen.”

Setelah beberapa minggu kemudian Hendrik memberi tahu kalau aku mendapat juara 1 menulis novel tingkat nasional.

“Ar bagaimana perasaanmu saat ini?” tanya Hendrik.

“Aku bahagia bercampur sedih,” jawab Arya.

“Hendrik, apa sudah ada kabar tentang berkas perkara ini?” tanya Arya

“Tenang Ar, sepertinya mulai ada titik pencerahan.”

“Hendrik, terima kasih atas segala bantuanya?” ucap Arya.

“Ar, nggak usah di pikirin,” sahut Hendrik.

Beberapa minggu kemudian setelah mencoba bersabar dan berserah diri pada-Nya. Akhirnya Pt. Masterindo Jaya Abadi mencabut tuntutannya dan minta maaf yang sebesar-besarnya kepadaku. Ternyata aku tidak bersalah dan pelakunya telah di temukan. Pak direktur berkunjung langsung ke kantor polisi sengaja untuk bertemu denganku.

“Ar, kami atas nama Pt. Masterindo Jaya Abadi meminta maaf atas kesalah pahaman ini.” dan kami bersedia mengganti rugi dalam bentuk finansial.

“Pak Direktur, aku sudah memaafkan kok,” jawab Arya.

“Arya, Pt. Masterindo Jaya Abadi masih sangat mengharapkanmu,” ujar Pak Direktur.

“Pak Direktur terima kasih atas kesempatannya, bukannya menolak tapi aku punya cita-cita lain yang harus ku perjuangkan!” jawab Arya.

Dan semenjak itu kumemutuskan mengundurkan diri dari Pt. Masterindo Jaya Abadi. Aku ingin serius menekuni dunia kepenulisan. dengan modal niat dan tekad yang kuat aku akan belajar. Baik dengan mengikuti seminar-seminar dan sharing antar penulis. Aku rajin membaca buku untuk meningkatkan daya kreatifitas dan menguasai banyak kosa kata. Agar nanti karyanya lebih bermutu dan berbobot. Walau sudah sering mendapat penghargaan dan juara. Aku tetap belajar dan bersemangat menulis untuk kemanfaatan.

Beberapa tahun kemudian akhirnya Mimpiku jadi kenyataan. Menjadi seorang penulis sekaligus mempunyai penerbitan sendiri. Aku sangat bersyukur atas semua karunia-Nya. Walau tidak bisa mengikuti pendidikan formal tapi aku mampu berprestasi lewat pendidikan luar sekolah.

Selama cita-cita itu baik maka perjuangkanlah, pendidikan bisa di serap darimana saja asal kita bersungguh-sungguh. Hinaan dan cacian, jadikan lah cambuk penyemangat diri. Bila kelak engkau di atas janganlah sombong bantulah orang yang memerlukan. Bersyukurlah atas semua rahmat-Nya. Mari saling berbagi ilmu yang bermanfaat bagi kita semua.

Tamat

By : Slamet Riyanto (Arya)

Belajar merangkai Haiku

Standar

Meniti asa di atas ranggkaian kata menyulam abjad menjadi sebuah diksi nan indah. Menerawang dalam bahasa puitis mencoba menorehkan tinta dalam selembar diari. Mengukir sebuah rasa dalam bait keabadian.

Lima belas haiku arya

Edisi belajar nulis haiku 575 suku kata.
1.
gerimis senja
bangau terbang merendah
hinggap di pohon

2.
sebentar hujan
jalan tergenang air
kemarau datang

3.
dedaun gugur
jatuh menuju bumi
musim berganti

4.
menguning daun
layu di pucuk ranting
berganti musim

5.
cantik rembulan
menyinar pucuk pohon
pungguk merindu

6.
redup mentari
dibawah pohon rindang
sedang berteduh

7.
kopi hitammu
kental semanis rasa
ayu wajahmu

8.
aroma kopi
akrab kebersamaan
pagi ceria

9.
sepohon kembang
tangkai bunga berduri
sekuntum mawar

10.
bias sang surya
terik sesaat hilang
tertutup awan

11.
cantik gemintang
di langit ufuk timur
o bintang fajar

12.
benih tertanam
menghijau tanah gersang
kemarau datang

13.
baju dan sarung
lantunkan ayat suci
jumat barokah

14.
tetesan hujan
jatuh merembes batu
di musim semi

15.
bunga merekah
oh mewangi di taman
bunga seruni

Garut,11252017

Cerita singkat tentang Doha-Qatar

Standar

Pernah aku terdampar di negeri gersang nan tandus.dimana yang ada hanya bukit pasir.yang tumbuh pohon dan bunga yang tahan panas,itupun dengan bantuan pengairan melaui pipa pipa irigasi yamg secara otomatis akan mengairi  tanaman dan pepohonan di sepanjang jalan dan taman kota.waktu aku disana lagi ada program kota hijau(penghijauan).musim yang ada cuma musim panas dan musim dingin.negara ini negara kecil bila dibanding indonesia cuma seukuran propinsi katakanlah sebesar jakarta.tapi negaranya makmur walau bahan makanan dari hasil impor tapi tidak kekurangan.bahkan di bilang lebih dari cukup.airnya pun hasil impor sebagian dari penyulingan air laut. Jadi disana air sangat mahal.bikin sumurpun ga ada airnya karena tanahnya bebatuan.kalaupun bisa dengan bikin sumur artesis biayanya sangat mahal dan hasilnya cuma air asin.hanya bisa untuk menyiram tanaman.tidak bisa untuk mencuci mobil dan peralatan rumah tangga.karena akan mengerak, membuat peralatan rumah tangga dan mobil menjadi rusak.sebab airnya mengandung yodium.waktu aku disana tepatnya pas Asean game 2006 Doha-Qatar.penduduknya sekitar limaratus jiwa.pemerintahanya sistem kerajaan.dan semua laki laki wajib militer.

Dalam kotamu,bila siang bagai negeri tak berpenghuni bila malam sungguh indah menakjuban lampu berwarna warni menghias setiap bangunan rumah,sudut sudut kota.pohon kurmapun dihias dengan dengan lampu berwarna warni.melingkar dari bawah sampai pelepah daun,bak ular yang membelit mangsa.bagunan khas timur tengah seperti kubus dan ada kubahnya seperti masjid.kalau di indonesia seperti di propinsi daerah istimewa aceh(serambi mekah).tempat wisatanya juga bagus,ada musium islam terus pantainya juga indah yang aku kunjungi pantai al khor,corniche dan yang terkenal the pearl of qatar.Bangunan tinggi menjulang dan megah di pantai.sebenarnya masih sangat banyak tempat tempat yang indah disana.namun aku tidak bisa mengunjungi semua tempat.

Menurut saya penduduknya ramah ramah dan mau berbaur dengan orang biasa.agamanya mayoritas islam tapi ada juga yang non islam.ternyata supermarket indonesia banyak di sana.rumah makan padangpun juga ada.tapi yang kerja bukan orang indonesia melainkan negara lain seperti orang philipina diharuskan sedikit mengerti bahasa indonesia.alasannya biar kalau orang indonesia belanja tidak di murahin alias harga standar negara Qatar.

#By_arya

Asean games 2006,Doha-Qatar

Kampung halaman

Standar

Rindu kampung halaman tempat kelahiranku.dimana sungai dan sawah menjadi tempat favoritku.bercanda bersama teman-teman dalam gemericiknya air sungai mandi bareng dalam sukacita.kala haus kita memetik kelapa muda di pinggir sungai.terus mancing bersama dan hasilnya kita nikmati bersama.biasanya dibakar dan di panggang dengan sambal dan bumbu kecap.nasinya di liwet beralaskan daun pisang kita makan bersama-sama.begitu indah nikmati kebersamaan. 

Beda dengan dikota suara bising kendaraan sudah tidak asing lagi.sungai bukannya banyak ikan malah banyak sampahnya.airnyapun tak jernih sudah tercemar dengan bahan kimia.jangankan buat mandi terkena airnya saja kita sudah gatal-gatal.baunyapun tak sedap akibat warga membuang sampah sembarangan.kalau musim hujan banjir akan melanda.hingar bingar suasana kota makin semrawut,warga sibuk dengan urusannya masing-masing.berangkat pagi pulang malam tanpa ada basa basi sama tetangga.jangankan gotong royong untuk sekedar silaturahmi juga harus nunggu Idul Fitri itu juga paling di Masjid atau dilapangan.

Beberapa hari lagi libur panjang,waktu yang ditunggu tunggu tiba.kita jauh-jauh hari sudah mempersiapkan tiket untuk pulang kampung bersama keluarga.nikmati kebersaman sepanjang hari bersama keluarga,sanak dan handai taulan di kampung halaman.hari yang dinanti telah tiba.kita bersama keluarga siap meluncur ketempat aku dilahirkan nikmati indahnya alam pedesaan dan sejuknya angin laut.sawah menghampar luas,padi mulai menghijau.petani sibuk menyiangi tanamam dalam suasana kebersamaan.sungai mengalir deras mengaliri persawahan lewat saluran irigasi.yang telah di bangun oleh warga dengan cara kerja bakti.Pokonya begitu menyenangkan.suasana di kampung halaman.tak terasa waktu begitu cepat berputar hingga tak terasa saatnya untuk pulang.semoga liburannya sangat menyenangkan.sampai ketemu lagi kampung halamanku.

  • senja di desa
  • o lupa jalan pulang
  • kampung halaman

#haibun_arya

Gadis penari [aryanto2012]

Standar

Gadis berambut panjang terumbai di ujung desa. Kala senja aku bertemu denganmu dalam suatu acara. Kau gadis pengajar tari tradisional.mengajar tari untuk anak-anak disanggar tari tepi desa.sungguh cantik mempesona melenggak-lenggok bak putri raja diikuti anak didiknya penuh dengan hikmat mengikuti sang instruktur tari.

musim telah berganti tibalah saat perayaan desa.menggelar acara tari tradisional bersama anak asuhnya di pendopo desa dengan sukacita.anak-anak sangat antusias menari dengan sangat percaya diri,seperti yang pernah diajarkan oleh pembimbing tari tersebut.kini saat giliran gadis pembimbing tari tampil.tak kalah elok dan gesitnya dari anak didiknya.rambut panjangnya dibiarkan tergerai,dia memakai baju ungu bercorak jingga emas dan selendang berwarna ungu kembang.dengan bawahan samping bercorak batik lengkap degan pernak perniknya dan celana hitam berpolet emas lengkap dengan gelang kaki kerincing.ditambah dengan penataan panggung yang mendukung dilengkapi dengan pencahayaan yang mempuni.lampu beraneka warna-warni,yah di bilang sangat spesial menambah keindahan.lemah gemulai sang penarinya begitu memukau .menari dengan sempurna hingga penonton berdecap kagum dengan sepontan bertepuk tangan begitu meriah.aku pun ikut memberi applaus kepada gadis penari itu.

Tibalah di penghujung acara untuk terakhir kalinya gadis penari tampil bersama anak didiknya.anak-anak begitu semangat,pokoknya smart banget deh.melenggak lenggok bersama gadis penari di iringi gamelan yang begitu indah.gadis penari berdiri ditengah di apit oleh anak didiknya.sorak sorai dan tepuk tangan terus bergantian.tak jemu-jemu penonton menyemangati mereka.sampailah waktunya berpisah dengan gadis penari itu.

  • di tepi desa
  • sepohon warna putih
  • bunga cempaka

#haibun_arya

Nyanyian orang pinggiran

Standar

Terasing dalam lingkup golongan egois,pemikirannya sempit dan kerdil.tidak mau kritis dalam hal kebajikan.benar dan salah terlihat samar,kepentingan golongan lebih di utamakan.hal yang kecil di besarkan dan hal yang besar di tiadakan.semua pamer kekuatan dan pamer kepintaran rakyat jelata cuma melongo,gigit jari menahan perut akibat belum di isi.

Jiwa pemimpin penuh angkara,jabatan digunakan sebagai alat kekuatan.harta benda membuatnya gelap,sungguh sangat memilukan.tak mendengar jeritan kaum jelata,apa lagi melihat air matanya.yang ada hanya kesenangan pribadi bersama golongan.

Cari kerjaan sangat susah,giliran dapat kerja cuma di kontrak.penggangguran dimana mana.akibatnya kejahatan merajalela.rakyat kecil kian tersisihkan,bersama harapan yang sirna.di renggut dan di tindas oleh sang pemuja dunia.
kuning dan hijau

layu gugur ke bumi

oh daun jati

#by_arya

Kembali

Standar

daun yang layu

berguguran di taman

musim berganti

#haiku

Pergi untuk kembali kisah lama terulang lagi.rindu yang bersemi kian mengakar dalam hati.mengukuhkan rasa dalam sanubari bagai magnet yang bisa bertolakan atau malah sebaliknya mendekat erat tak terpisahkan.kasih dalam impian hadir dalam kenyataan.Membawa kebahagiaan dan meninggalkan kepedihan
di ujung senja.
indah sesaat hilang

gelap malam

keindahan kan sirna

tertitik oleh noda

#tanka
Bila harapan selalu ada sebaiknya jangan dipungkiri.rasa tak kan berbohong hanya karena egomu yang begitu tinggi hingga rasa meninggalkan hati.ikatan lebih kuat dari sekedar ucapan belaka.bila sedang rindu,tak jua bertemu gelisah kan terasa.bila rasa tak bersatu tentu jiwa kian melemah.bila jiwa lemah tentu kan mudah lelah.

Kembali dalam kedamaian,merangkul ego dalam bahasa jiwa.mengulang rasa yang pernah ada.dengan ukiran kasih sayang berbalut setia.merenda ikatan lama menuju bahagia dalam belaian bahasa cinta.semoga jiwa-jiwa yang berkelana bersatu dalam untaian kasih bernama bahagia.

#by_arya

Jogging membawa bahagia

Standar

Temaram fajar menghias Paris Van Java hari ini adalah hari minggu.Arya segera bergegas ke kamar mandi, terasa dingin saat ku menyentuh air untuk wudlu.setelah sholat subuh,arya bersiap siap beraktifitas diambang fajar.lalu arya berganti baju,memakai sweater warna hitam dan celana sport warna merah terus memakai sepatu warna putih.ada janji joging bareng sama Ida.. Belum juga selesai memakai sepatu,Tiba tiba handphone aku berbunyi ada pesan masuk “Mas arya,sudah siap belum?aku tunggu di tempat biasa.. Ida” aku balas pesan singkatnya”Ida,tunggu sebentar?aku segera kesana” arya cepat cepat bergegas sambil mengikatkan tali sepatu.setelah berlari lima menit akhirnya sampai dipertigaan jalan dekat rumahnya.”tempat biasa kita janjian” aku berhenti sejenak,kulihat dia lagi pemanasan. Ida memakai baju sweater warna putih dan celana sport warna hitam terus sepatu warna putih.Tampak serasi dan cantik apalagi di dukung dengan postur tubuh yang seimbang.badan nya tinggi semampai,kulitnya yang putih mulus dengan rambut hitam tergerai. Tidak di pungkiri aku sangat terpesona.sebelum dia sadar aku memperhatikanya aku cepat cepat menghampiri dia..
Arya mengucapkan salam dan sedikit menggodanya” Assalamualaikum,Ida cantikkk..? Ida menjawab,dengan suara sedikit manja” wa’alaikumsalam.wr.wb iihh mas arya genit deh..” Arya lalu menjawab dengan spontan “tapi kamu suka kan? Ida menjawab”kalau iya kenapa?Arya langsung menyahut”Yang bener? Ida menjawab”sudah ah,jangan bercanda terus mas arya? Katanya mau joging bareng,ayo mumpung masih pagi.Arya menjawab,”siap tuan putri,dengan senang hati” Lalu arya bergegas berlari disamping ida.sambil ngobrol ngalor ngidul tidak terasa mereka sudah sampai di tempat tujuan. Bunderan di sekitar kompleks perumahan Sumbersari.disitu sudah banyak orang yang berolahraga.ada yang aerobik,ada yang sekedar pemanasan ada yang main pasingan bola voli dll.aku dan ida sempat mengelilingi bunderan dua putaran.. Lalu kami istirahat.duduk di pinggir taman sambi minum air mineral dingin kita ngobrol lagi..  Arya menyodorkan tisu kepada ida untuk membersihkan mukanya yang berkeringat.. Lalu ida menerimanya dan bilang makasih mas arya..

Arya menjawab”iya sama sama ida.Ngomong ngomong ntar kita makan pagi dimana? Ida menjawab”biasa bubur ayam yang dekat jalan tol. Arya bertanya”kamu kok suka banget ama bubur ayam? Ida menjawab”emang.. Mas arya,nanti mampir kerumah yah? Arya menjawab”iya,emang ada apaan seh? Ida menjawab”pokoknya special some thing for you.. arya penasaran”jangan main rahasia rahasiaan deh.. Sambil mengerutkan keningnya. Dan meraba raba ada surprise apa gerangan. Spontan ida menarik lengan arya sambil berkata mas,ayopulang… Katanya mau sarapan ama bubur ayam. Arya kaget,dia berdiri sambil menggandeng ida dan menjawab”ya ayo kita berangkat. Sambil terus memikirkan kata kata ida tadi.dalam perjalanan mereka ngobrol.Ida bertanya”mas arya,gimana perasaanmu bila dekat denganku? Arya menjawab”ya tentu sangat senang dan bahagia.apalagi bisa dekat denganmu,sudah cantik baik lagi.. Ida menjawab” ah bisa aja.. Mas arya. Arya menjawab sebenarnya aku ingin mengatakan sesuatu tentang perasaanku padamu.tapi takut kamu tersinggung.jadi selama ini aku simpan dalam hati saja.Ida menjawab”ya udah ntar dirumah kita bahas lagi.ayo kita sudah sampai ketukang bubur.Ida lalu memesan dua mangkok bubur dan dua botol teh sosro..

Setelah membayar dua porsi bubur ayam dan dua botol teh sosro mereka pamit pergi.ida dan arya berjalan agak cepat,sesekali mereka bersendagurau.. Nampaknya mereka sangat bahagia..tanpa terasa akhirnya sampailah kerumah ida. Ida mengetuk pintu sambil mengucap salam.. Assalamualaikum,bu ini ada tamu.. Mas arya datang.. Lalu smbil membuka pintu Ibu menjawab”iya sebentar nak? Eh nak arya,sambil berjabat tangan ibunya ida mempersilahkan masuk.mari masuk nak arya? Arya menjawab”iya bu terimakasih. Ida berbicara”mas arya tunggu sebentar yah ngobrol ama ibu dulu ida mau ganti baju. Arya menjawab,ya engga apa apa. Arya memulai perbincangan dengan ibu.”apa kabar bu? Ibu menjawab”alhamdulilah baik terus nak arya sendiri gimana?Oh ya,ibu minta tolong,nak arya tolong jagain ida yah.. Arya menjawab”alhamdulilah baik juga.jangan khawatir bu,InsyaAlloh arya mau melamar anak ibu kalau dia mau serius dengan saya. Ibu menjawab,ya syukur kalau begitu nak arya.oh iya itu ida sudah datang.ibu pamit mau meneruskan pekerjaan di dapur. Arya menjawab”iya bu silahkan.. Ida datang sambil membawa baki berisi teh manis. Silahkan mas tehnya di minum. Arya menjawab”iya.. Sambil meperhatikan ida yang memakai gamis dan kerudung berwarna ungu.. Sungguh sangat cantik mepesona. Ida lalu mengawali pembicaraan. Mas arya,katanya mau ungkapin perasaan mas ke aku? Arya menjawab”baiklah,jujur saja selama ini aku telah jatuh hati kepadamu dan aku ingin serius untuk menjadi imammu dan secepatnya akan melamar kamu. Ida menjawab”sungguh mas,aku juga ada sesuatu yang spesial buatmu yang mewakili isi hatiku.. Arya menjawab”alhamdulilah ya Rabbi… Ida menjawab”iya aku mau,ini untukmu mas tasbeh cendana dan jam tangan sport.dengan tasbeh ini semoga dalam setiap doamu ada namaku yang kau sebut dan dengan jam ini engkau selalu ingat lima waktu dan ingat aku. Arya menjawab” terimakasih sayang.. Bidadari hatiku..

           ————-TAMAT———-

#fiksimini_arya

Bahtera kehidupan

Standar

Istana cinta yang kubangun dengan beribu uraian air mata.kasih sayang yang tulus dan Do’a ikhlas sepenuh hati,kukorbankan jiwa raga sepanjang masa.demi terciptanya keluarga yang samawa(sakinah,mawadah dan warohmah).maka dari itu kita harus menyiapkan diri untuk melangkah kejenjang yang lebih sakral.

Tuk membangun kerajaan yang bernama rumah tangga.dimana engkau adalah ratu dan aku adalah raja.kubuatkan taman surgawi indah penuh warna warni.Dimana bunga bunga akan kusirami dengan kasih sayang dan kupupuk dengan kesetiaan.mekar dalam ingatan dan bersemi dalam sanubari,harum mewangi menentramkan hati.dalam bimbingan nur suci Ilahi.

Mari bersama berikrar janji,dengan membaca ayat suci di rumahMu.di pimpin oleh penghulu dan di hadiri oleh para saksi. dalam satu ikatan membina rumah tangga.menuju istana cinta dalam kerajaan yang bernama rumah tangga.

Suka duka selalu bersama,dalam Menggapai kebahagiaan yang hakiki yaitu dunia dan akherat.kelak kita akan mengasuh dan mendidik pangeran dan putri agar menjadi anak yang soleh/soleha.sungguh karunia yang begitu besar sebagai hadiah atas ketulusan cinta kita.akan kujaga permata hatiku melebihi diriku sendiri.aku selalu berdoa semoga Do’a kita di ijabahi oleh Sang Pencipta. Amienn Ya Robbal amienn

#by_arya